Anak-anak adalah guru sejati yang dikirimkan oleh Allah untuk mengajari ibunya. Mereka dikirim oleh Allah untuk menyadarkan ibunya tentang keberadaan dirinya yang masih jauh dari sempurna, dilihat dari kriteria mana pun. Keikhlasan, ketawakalan, kecakapan kerja, disiplin, komitmen, dan masih banyak lagi yang lainnya.Anak-anak adalah cermin yang sangat jujur menampilkan atau memantulkan kembali apa-apa yang telah mereka serap. Kala mereka meninggikan nada suara, kala mereka membentak, saya tahu bahwa sayalah sumber inspirasi utama mereka untuk begitu, mengingat prosentase terbesar waktu mereka adalah di samping saya.

Belum pernah ada guru yang bisa membuat saya tahu kelemahan saya sedahsyat sekarang ini. Rasanya, tidak pernah ada satu hari pun yang beres dan baik-baik saja. Ada saja hal yang kurang. Ada saja hal yang membuat kecewa. Kadang senang karena rumah beres, bisa masak yang diminati anak, bisa membaca menulis,tapi kadang jengkel pada anak. Rasanya sudah hati-hati, dzikir juga sudah dijalankan seoptimal mungkin biar rutin. Namun heran sekali, mengapa kesalahan masih saja terus terjadi. Mungkin memang itulah fitrah manusia. Tidak bisa lepas dari kesalahan. Nyatanya Harut dan Marut yang semula malaikat terbaik saja bisa melakukan sederet dosa, sehingga disiksa sampai hari kiamat, ketika ditambah nafsu (diubah Allah menjadi manusia). Tentu saja itu bukan alasan pembenar untuk terus melakukan kesalahan. Sekadar penenang hati, bahwa manusia memang tempatnya salah dan lupa. Maka, harus selalu bersandar pada Allah, harus selalu beristighfar, harus senantiasa memperbarui tekad untuk melakukan yang baik, yang lebih baik, lebih baik lagi. Begitu setiap hari. Insya Allah.

Mengasuh anak, membersamai anak-anak setiap hari, itu sungguh kebutuhan saya. Kalau saya enggan, misalnya, kemudian saya mencari pengasuh untuk anak, bisa jadi mereka akan mendapatkan pengasuh yang lebih sabar dan telaten. Tapi saya? Saya kehilangan kesempatan mendapat pengajaran dari guru-guru istimewa. Saya kehilangan kesempatan untuk mengecek kondisi diri. Iman, kesabaran, keikhlasan, dan sebagainya. Saya kehilangan kesempatan menatap kehidupan sosok yang nurani dan pikirannya bersih. Saya kehilangan kesempatan belajar mengerem emosi, bagaimana tetap ’waras’ saat fisik capek dan pikiran sedang tak tenang. Bagaimana bisa tetap terkendali saat hati dipenuhi oleh pelbagai rasa tak enak (karena gesekan persoalan dengan orang dewasa lainnya).Masya Allah. Anak-anak adalah hadiah dari Allah untuk setiap ibu, bahkan juga orang-orang di sekelilingnya. Mendampingi anak membuat diri semangat untuk memberikan yang terbaik. Salah satunya adalah ASI. Saya keukeuh memberi ASI ke anak dengan eksklusif. Meski memang capek, berat, dan lisan tak jarang mengeluarkan keluh. Tapi saya tetap ingin memberi ASI eksklusif dan menggenapkan penyusuan sampai 2 tahun. Karena ASI itu produk Allah, disediakan-Nya untuk tumbuh kembang manusia. Komposisinya pasti pas dan tepat, dan pasti tidak mengandung resiko. Itulah mengapa saya tetap menyusui anak-anak. Karena apa? Karena saya ingin dia makan makanan terbaik yang diberikan Allah. Saya pernah membaca kalau kandungan ASI berubah setiap hari, menyesuaikan kebutuhan anak. Subhanallah, kalau susu kaleng atau susu kardus mana bisa begitu. Lagipula, saya khawatir saja kalau anak sudah kecanduan susu formula tertentu, tiba-tiba ada pengumuman kalau susu tersebut mengandung ini dan itu yang berbahaya. Seperti yang pernah terjadi beberapa waktu yang lalu.

Mendampingi tumbuh kembang anak, menyaksikan kelucuan dan kelincahan mereka, binar ceria di mata mereka, memang membuat diri semangat untuk memberikan yang terbaik. Meski jadinya malah sering sebaliknya. Pingin segalanya beres, tapi karena satu dan lain hal tidak beres malah jadi ngamuk sama anak. Aneh, kan? Ya itulah. Semakin bertambah hari, rasanya bukan tambah sabar tapi tambah sering marah. Padahal sudah tahu kalau segala perilaku anak yang memancing emosi itu adalah tanda sehat dan kreatifnya mereka. Tapi ya itu, saat harus menghadapi anak yang banyak maunya, kerap terpancing marah. Kenyataan itu juga membuat diri prihatin. Harusnya kan semakin baik. Mengasuh anak memang berat. Rasanya tidak akan pernah cukup ilmu, dzikir dan apa pun ikhtiar manusia. Bertawakkal pada Allah harus selalu menyertai setiap upaya. Karena hanya dengan pertolongan-Nya saja anak-anak bisa selamat dari segala pengaruh buruk termasuk keburukan akhlak ibunya. Astaghfirullah, saya sedih kalau ingat setiap perlakuan tidak baik saya terhadap anak, dikarenakan kelemahan saya. Kelemahan pengendalian diri, ketidaksabaran, dan lain sebagainya.

Anak-anak adalah guru yang mengajarkan ketulusan dan anti dendam. Mereka cepat sekali memaafkan dan tidak suka mengungkit kesalahan. Anak-anak juga meneladankan optimisme hidup. Lihat anak yang sedang belajar merangkak, berjalan, bersepeda. Mereka terus dan terus mencoba, meskipun jatuh, meskipun terluka. Mereka tidak mudah trauma dengan yang namanya ’kegagalan’. Mereka adalah guru sejati kehidupan dalam meraih kesuksesan.Terima kasih, Ya Allah. Terima kasih anak-anakku.